BUPATI KUPANG JADI IRUP PADA UPACARA HUT KE-78 KEMERDEKAAN REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2023

   
Ngetrend    2023-08-21  10:05:41

gambar

Upacara peringatan Hari Ulang Tahun  ke-78 Kemerdekaan Republik Indonesia di Kabupaten Kupang, dipusatkan di halaman Kantor Bupati Kupang di Oelamasi, Kamis (17/8/2023). Upacara dipimpin langsung Bupati Kupang Korinus Masneno yang bertindak sebagai Inspektur upacara. Dan bertindak sebagai Komandan Upacara adalah Kapten Inf.Lalu Yuli Ibnu Fajar.

Tampak hadir Wakil Bupati Kupang, Jerry Manafe, Ketua DPRD Kab. Kupang Daniel Taemenas, Waket I DPRD Kab. Kupang Sofia Malelak De Haan,  Forkopimda Kabupaten Kupang diantaranya Kapolres Kupang AKBP Anak Agung Gde Anom Wirata, Kajari Kabupaten Kupang Muhammad Ilham, Ketua Pengadilan Oelamasi Erianto Siagian, Danbrigif 21 Komodo Kolonel Inf. Andi Andriyanto, Ketua TP PKK Ny. Damaris Masneno Mooy, Waket I TPP PKK Ny. Lely Manafe Meny, Ketua FKUB Pdt. Yunus Kay Tulang, Pimpinan Perangkat Daerah, Tokoh Agama, Tokoh masyarakat serta tokoh publik lainnya.

Pengibaran Bendera Merah Putih berhasil dilaksanakan dengan baik oleh semua anggota Paskibraka dan Dehana Kristiani Radja Hedo asal sekolah SMAN 1 Amarasi Barat bertindak sebagai pembawa baki. 

Melalui tema kemerdekaan tahun ini "Terus Melaju Untuk Indonesia Maju", Bupati Kupang Korinus Masneno dalam pidatonya menyatakan tema ini sebagai motivasi bagi seluruh anak bangsa, termasuk bagi Kabupaten Kupang."Sesuatu yang telah maju harus terus di estafetkan demi sebuah penghindaran atas stagnasi atau ketidakjelasan baru. Sesuatu yang sudah maju, untuk apa dibuat mundur. Sesuatu yang telah jelas maju, untuk apa diganti dengan yang serba tak tentu. Kita harus mulai berpikir dan bekerja selayaknya olahraga estafet, yang merefleksikan semangat kolektif, berharmoni, berkolaborasi, yang seirama dalam gerak, juga sinergi pikiran untuk satu tujuan,"ungkapnya.

"Di awal kepemimpinan kami, optimisme yang berbentuk revolusioner terus digelorakan. Kami sadar bahwa hal ini butuh kerja keras, kerja cerdas juga kerja bersama. Mari semua masyarakat Kabupaten Kupang, kita penuhi hari esok dengan semangat keberlanjutan. Hanya dengan keberlanjutan kita akan mampu meneruskan tren kesuksesan yang telah kita raih sampai saat ini,"katanya. Ia jelaskan mulai dari berlakunya UHC (Universal Health Coverage) dalam pelayanan kesehatan, penurunan prevalensi stunting yang signifikan 16,18 persen saat ini. Kecamatan Amfoang akan dibangun rumah sakit pratama tipe C. Selain itu keberhasilan di bidang pendidikan, bidang olahraga, bidang pembangunan ekonomi yang menjadi dasar sosiologis pembangunan. 

Secara perlahan, revolusi 5P telah berdampak dalam segala aspek ekonomi kerakyatan. "Kita berbangga karena telah bisa hasilkan beras asli Kabupaten Kupang dengan dua brandnya, beras opa Taklale dan beras Laharoi. Di bidang perkebunan, ada kopi Oelbiteno dan kopi Lelogama yang telah diakui dan diapresiasi sebagai kopi arabica terbaik di NTT. Juga salah satu produsen pisang cavendis bagi kota kupang dan NTT. Sementara di bidang pariwisata, ada tiga destinasi wisata unggulan yaitu kawasan pantai Teres dan Fatubraun, kawasan wisata Lelogama dan observatorium serta kawasan pantai Liman. Tak hanya itu, banyak kesuksesan yang telah kita raih di bidang perumahan dan permukiman, termasuk didalamnya sanitasi juga air minum yang layak,"urai Masneno.

Selain kesuksesan tersebut, hal lain yang disebutkan Bupati Masneno adalah sejak 15 tahun terakhir, pertama kalinya Kabupaten Kupang memperoleh opini Wajar Tanpa Pengecualian dari BPK RI atas Laporan Keuangan Pemerintah Daerah. Dan banyak kesuksesan lainnya yang diraih Kabupaten Kupang saat ini. Namun Ia juga sadari masih ada beberapa target pembangunan daerah yang belum optimal capaiannya. Akan di identifikasi dan menjadi catatan penting.

Selanjutnya menghadapi tahun-tahun politik, Bupati Masneno selaku pembina politik di daerah ini berpesan kepada semua untuk lebih bijaksana dan dewasa dalam berpolitik."Hindari diri dari segregasi dan dikotomi politik, terutama yang langsung berhubungan dengan penyebarluasan hoax di media sosial, politik identitas dan money politik. Kepada para ASN, Kepala Desa dan Perangkat Desa saya imbau untuk terus menjaga netralitas. Hindari politik praktis,"pesan dirinya. Lanjut dia, daerah ini akan terus melaju untuk maju. Daerah ini tak akan berhenti untuk terus wujudkan tekad seluruh masyarakatnya untuk mandiri dan sejahtera. 

Usai pelaksanaan upacara, dilanjutkan dengan penyerahan Satya Lencana kepada PNS Kabupaten Kupang oleh Bupati, kemudian lanjut dengan perayaan Tos Kenegaraan yang berlangsung khidmat dan lancar. Di kesempatan tersebut Bupati menyatakan makna sesungguhnya dari tos kenegaraan adalah bentuk rasa syukur dan bergandengan tangan dalam menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia dengan berjuang maju menjadi lebih baik di hari esok. Di kesempatan itu juga Bupati sampaikan permohonan maaf jika selama kepemimpinannya apabila dalam pelaksanaan upacara ada hal-hal yang kurang berkenan."Tahun ini tahun terakhir saya bersama pak Jerry Manafe melaksanakan tugas. Sebagai Inspektur upacara baik saat pengibaran maupun penurunan bendera merah putih. Bila selama tahun 2019 hingga saat ini dalam perayaan hari kemerdekaan, ada hal-hal yang kurang berkenan, kami mohon dimaafkan,"ungkapnya.

Sedangkan pada Upacara Penurunan Bendera Merah Putih di sore hari dipimpin oleh Wakil Bupati Kupang Jerry Manafe selaku Inspektur Upacara. Komandan upacaranya AKP. Viktor H.Saputra. Dan pembawa baki pada upacara penurunan bendera yaitu Tezsalonia Sulla asal SMAN 1 Kupang Barat.

Sumber : Diskominfo Kab. Kupang